Cerita Perlawanan Terhadap 4 Dekade Pemerintahan

Sempit jalan-jalan kota ini, sebuah periuk pemberontakan dan perlawanan terhadap empat dekade pemerintahan oleh keluarga Assad, diduga sebagai grafiti menjadi. Hal ini tertulis di cara tips, tong sampah, bilik telepon, pintu dan bahkan batang pohon, sebagai kota yang sudah lama diam menyatakan hari ini bahwa itu akan tidak lagi tinggal diam. Kami tidak akan tunduk kepada siapapun selain Allah, kata satu slogan. Kicau yang bergema di jalanan, paling luar biasa mungkin untuk gagasan sederhana yang tidak ada - bukan laki-laki muda syuting, tidak ayah berharap untuk melihat pembangkangan dan tidak nenek nyanyian dari balkon mereka - tampaknya siap untuk menyerah.


Suriah menginginkan kebebasan, pergi menangis mereka. Cerita perlawanan terhadap 4 dekade pemerintahan. Pemberontakan Suriah telah memasuki bulan keenam, sebagai pengunjuk rasa menentang tindakan keras meningkat yang telah menewaskan ratusan bulan ini di kota-kota seperti Hama, Deir al-Zour dan, sekarang, Latakia. Kecaman internasional telah terpasang, bahkan sebagai diplomat mengakui kekurangan alat untuk menentukan hasil pemberontakan itu. Tapi kehidupan sehari-hari di Homs menggarisbawahi sejauh mana pemberontakan telah mengubah kehidupan di negara sekali luar biasa untuk kelangkaan politik.

Perbedaan pendapat dan menantang di Homs, penduduknya berkata, telah menjadi dirajut menjadi kain kota, sinyal kepada pemerintah bahwa bagaimanapun ganas represi, itu akan menghadapi oposisi tangguh di masa mendatang. Setiap malam, di Homs, pertempuran dimulai lagi. Pada Minggu baru-baru ini, 200 pengunjuk rasa berbaris di depan Hotel Safir, paling terkenal di kota itu, membawa spanduk dan tanda-tanda menyerukan jatuhnya pemerintah dan menunjukkan solidaritas dengan Hama, tetangga di sebelah utara yang menyerbu pada 31 Juli. Cerita perlawanan terhadap 4 dekade pemerintahan.

Para demonstran berjalan perlahan-lahan, memimpin dalam nyanyian oleh seorang pria yang wajahnya tersembunyi dengan syal. Hama, kami dengan Anda sampai mati, teriak mereka, dengan beberapa pengunjuk rasa di belakang kerumunan film dengan ponsel mereka. Cerita perlawanan terhadap 4 dekade pemerintahan. Mobil melaju tanpa tergesa-gesa di balik demonstrasi mereka dengan lampu dimatikan, sehingga untuk menyembunyikan identitas pengunjuk rasa. Saat mereka berlalu, wanita di balkon bersorak, berteriak Allah Maha Besar!

Kami tidak khawatir tentang keamanan, kata salah satu pengunjuk rasa. Kami akan dilakukan pula dalam waktu setengah jam. Karena itu protes kecil, katanya, mereka akan membubarkan oleh saat bus yang membawa anggota pasukan keamanan tiba. Para pengunjuk rasa pengintai dekat stasiun keamanan, dan mereka mengirim sinyal ketika bus kiri. Tujuan utama dari protes ini adalah simbolis, ia menjelaskan: mereka ingin meng-upload video baru di YouTube.

Cerita perlawanan terhadap 4 dekade pemerintahan. Sebagai protes berakhir, tembakan jauh bisa didengar. Warga di rumah mereka tegang telinga mereka ke jendela, mencoba menebak arah dari mana tembakan datang. Bulan lalu, menembak di jalan-jalan panik warga. Sekarang sering memprovokasi hanya rasa ingin tahu. Kami sudah terbiasa untuk itu, kata Umm Khaled, seorang ibu rumah tangga 53 tahun.

Hari berikutnya, karena Ramadhan mulai, jalanan sepi, seolah-olah dalam keadaan antisipasi. Ketika matahari jatuh, aku tahu bahwa neraka semua akan membebaskan diri, kata Termurah Umm, nenek dari tiga, ketika melaju keluarganya ke supermarket terdekat. Di toko itu, ia bertukar salam tentang awal bulan suci, ketika umat Islam yang taat cepat dari fajar hingga senja. Cerita perlawanan terhadap 4 dekade pemerintahan. Hal ini biasanya waktu kesalehan dan kemeriahan, tetapi di luar Ramadhan keinginan dia dan orang lain dipertukarkan, pemberontakan yang didominasi yang paling sepintas percakapan.

Artikel Berhubungan



0 komentar:

Poskan Komentar

 

ISEN MULANG Spirit | Copyright © 2008-2013